Semasa

[Semasa][grids]

Pelancongan

[Pelancongan][bleft]

Politik

[Politik][bleft]

Bisnes

[Bisnes][twocolumns]

Pendidikan

[Pendidikan][twocolumns]

Sukan

[Sukan][bsummary]

Komuniti

[Komuniti][bleft]

50 Tahun Hadapi Banjir,Terima Dengan Redha



Segelintir penduduk di beberapa kampung di Telemong menyifatkan banjir yang melanda kawasan mereka adalah yang perkara biasa yang perlu dihadapi dengan redha dan tabah sejak bertahun-tahun yang lalu.

Seorang warga emas, Rokiah Md Nor,72, yang tinggal di Kampung Kepah berkata, dia berasal daripada Tanah Merah telah menetap lebih dari 50 tahun sejak berkahwin dengan arwah suaminya dan kini tinggal bersama anak perempuannya serta menantu.

"Rumah tok dekat dengan Sungai Kepah jadi cepatlah kena banjir..memang tidak boleh nak lari, pindah saja  pilihan yang ada.

"Tok cuma redha dengan kejadian ini sebab dah biasa banjir sejak pindah lagi...dah banyak kali berpindah randah setiap kali banjir berlaku di kampung ni," katanya kepada pemberita ketika ditemui di Pusat Pemindahan Dewan Seri Budiman Kampung Kepah, Hulu Terengganu, hari ini.

Menurut Rokiah, sepanjang tinggal di kampung itu, banyak pengalaman banjir yang tidak dapat dilupakannya terutama banjir besar yang berlaku pada 1986 dan pada awal tahun ini apabila rumahnya hampir tenggelam.

"Awal tahun baru-baru ini, tiga kali kami terpaksa pindah dengan sehelai sepinggang..banyak barang dalam rumah rosak sebab banjir di luar jangkaan.

"Banjir mengingatkan tok tentang banjir yang pernah berlaku lebih 30 tahun dulu, apabila kampung hampir tenggelam semuanya,"katanya lagi.

Sementara itu, anaknya, Hasnah Ismail, 40, pembantu guru tadika berkata walaupun sentiasa terpaksa berpindah paling awal setiap tahun tetapi tidak menghalangnya untuk terus tinggal di rumah tersebut.

"Rumah itu rumah pusaka, yang ditinggalkan oleh arwah ayah untuk mak dan anak-anaknya...jadi memang terasa sayang untuk pindah ke rumah lain.

"Kami cuma tiga beradik,yang  sulung dan bongsu tinggal jauh dari sini maka tinggallah saya seorang untuk jaga mak lagi pun mak yang tidak mahu pindah..ada kenangan katanya pada saya,"katanya lagi..

Hujan turun tidak berhenti sejak beberapa hari menyebabkan air naik mendadak dan hampir 85 peratus Kg Kepah, Kuala Ping, Tengkawang dan Tok Lawit ditenggelami banjir.

No comments: